Data CPI AS 2024: Waktu Rilis dan Berita

2024-05-14
Ringkasan:

Terus dapatkan informasi terkini mengenai data CPI AS tahun 2024, termasuk waktu rilis dan analisis bulanan. CPI Inti melampaui ekspektasi sebesar 3,8% pertumbuhan tahun-ke-tahun.

Sebagai negara terbesar di dunia, perekonomian AS terus mengalami gejolak dalam beberapa tahun terakhir. Yang paling memprihatinkan adalah tingginya inflasi yang terus-menerus, yang tidak hanya menyusahkan perekonomian AS namun juga menyebabkan permasalahan ekonomi global. Oleh karena itu, masyarakat sangat tertarik dengan data CPI AS tahun 2024, karena data ini akan menggambarkan secara langsung tingkat inflasi dan mempengaruhi tren perekonomian global. Nah, artikel ini akan mencantumkan waktu rilis dan berita data CPI AS tahun 2024 untuk referensi Anda.

Grafik tren data CPI AS

Pentingnya Konsep Data CPI AS.

Indeks Harga Konsumen (CPI) adalah ukuran perubahan harga sekelompok barang dan jasa. Data ini dikumpulkan, dianalisis, dan diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja AS dan umumnya digunakan sebagai salah satu indikator untuk mengukur tingkat inflasi. Selain itu, ini berfungsi sebagai alat penting untuk memantau kondisi ekonomi dan membuat keputusan kebijakan moneter.


CPI melacak perubahan harga barang dan jasa yang dibayar konsumen selama periode tertentu, biasanya bulanan atau tahunan. Ini mencakup berbagai kategori seperti makanan, perumahan, transportasi, perawatan kesehatan, dan banyak lagi. Setiap bulan, Biro Statistik Tenaga Kerja menerbitkan data CPI terbaru, yang digunakan oleh pemerintah, ekonom, investor, dan masyarakat untuk memahami situasi inflasi dan kesehatan perekonomian secara keseluruhan.


Data CPI membantu pengambil keputusan dan ekonom memahami perubahan daya beli konsumen. Kenaikan tingkat inflasi mungkin berarti konsumen harus membayar harga yang lebih tinggi untuk barang dan jasa yang sama, sehingga mempengaruhi perilaku konsumsi mereka. Selain itu, inflasi dapat berdampak pada keputusan kebijakan moneter, sehingga bank sentral berpotensi mengambil tindakan untuk mengendalikan tingkat inflasi, seperti menyesuaikan suku bunga.


Data CPI juga digunakan untuk menyesuaikan tingkat upah dan program kesejahteraan sosial. Karena upah biasanya dikaitkan dengan tingkat inflasi, perubahan data CPI dapat mempengaruhi penyesuaian pengusaha terhadap upah karyawan. Selain itu, penyesuaian terhadap program kesejahteraan sosial sering kali dikaitkan dengan tingkat inflasi, sehingga pemerintah dapat menggunakan data CPI untuk memastikan program-program tersebut tetap sejalan dengan tingkat inflasi.


Rilis data CPI AS memainkan peran penting dalam perekonomian. Pertama, bank sentral menggunakan data CPI untuk merumuskan kebijakan moneter, seperti menyesuaikan suku bunga berdasarkan tingkat inflasi untuk mengendalikan inflasi atau merangsang perekonomian. Kedua, rilis data CPI juga berdampak pada pasar keuangan dan keputusan konsumen. Investor dan konsumen menyesuaikan portofolio investasi dan perilaku konsumsi mereka berdasarkan ekspektasi inflasi.


Sebagai salah satu indikator utama untuk mengukur tingkat inflasi, data CPI AS memainkan peran penting dalam pengambilan kebijakan moneter bank sentral. Ketika CPI meningkat, bank sentral mungkin mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi, yang dapat mengakibatkan penurunan harga obligasi AS dan kenaikan suku bunga. Sebaliknya, ketika CPI terus menurun, bank sentral mungkin mempertimbangkan untuk menurunkan suku bunga untuk menstimulasi perekonomian, yang berpotensi menyebabkan kenaikan harga obligasi AS dan penurunan suku bunga.


Oleh karena itu, dampak data CPI terhadap pasar keuangan dan investor sangatlah signifikan, dan pemahaman serta interpretasi fluktuasi CPI sangat penting untuk merumuskan strategi investasi. Hasilnya, waktu rilis dan berita seputar data CPI AS telah menarik perhatian luas secara internasional dan domestik, sehingga memberikan wawasan penting mengenai kondisi perekonomian pada tahun 2024.


Jadwal rilis data CPI AS tahun 2024

Jadwal rilis data CPI AS tahun 2024 adalah sebagai berikut:

Untuk bulan Januari hingga Maret 2024, data CPI akan dipublikasikan dari Februari hingga April 2024. Periode ini mencakup penjualan musim dingin dan hari libur tradisional, sehingga mendorong perhatian khusus pada perubahan harga barang dan jasa musiman seperti pakaian musim dingin dan pemanas. pengeluaran. Hal ini dapat mempengaruhi ekspektasi masyarakat terhadap inflasi sepanjang tahun, sehingga menarik perhatian dan reaksi dari pasar dan pembuat kebijakan.


Waktu rilis spesifik untuk data CPI adalah sebagai berikut:


  • Data CPI Januari 2024 akan dirilis pada 13 Februari 2024, pukul 08.30 Waktu Bagian Timur (ET) (21.30 Waktu Beijing).

  • Data CPI Februari 2024 akan dirilis pada 12 Maret 2024, pukul 08.30 ET (21.30 Waktu Beijing).

  • Data CPI bulan Maret 2024 akan dirilis pada 10 April 2024, pukul 08.30 ET (21.30 Waktu Beijing).


Untuk bulan April hingga Juni 2024, data CPI AS akan dipublikasikan pada bulan Mei hingga Juli 2024. Data ini mencerminkan perubahan aktivitas ekonomi musim semi dan tren konsumsi, dipengaruhi oleh berbagai faktor termasuk faktor musiman, kondisi penawaran dan permintaan pasar, serta penyesuaian. dalam kebijakan makroekonomi.


Waktu rilis spesifik untuk data CPI adalah sebagai berikut:


  • Data CPI April 2024 akan dirilis pada 15 Mei 2024, pukul 08.30 ET (21.30 Waktu Beijing).

  • Data CPI Mei 2024 akan dirilis pada 12 Juni 2024, pukul 08.30 ET (21.30 Waktu Beijing).

  • Data CPI Juni 2024 akan dirilis pada 11 Juli 2024, pukul 08.30 ET (21.30 Waktu Beijing).


Data CPI AS untuk bulan Juli hingga September 2024 akan dirilis pada bulan Agustus hingga Oktober 2024. Periode ini memberikan wawasan berharga mengenai aktivitas ekonomi musim panas dan tren konsumsi. Data CPI kuartal ketiga mungkin dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk perubahan permintaan musiman, kondisi pasar tenaga kerja, dan situasi ekonomi global.


Waktu rilis spesifik untuk data CPI adalah sebagai berikut:


  • Data CPI Juli 2024 akan dirilis pada 14 Agustus 2024, pukul 08.30 Waktu Bagian Timur ET (21.30 Waktu Beijing).

  • Data CPI Agustus 2024 akan dirilis pada 11 September 2024, pukul 08.30 ET (21.30 Waktu Beijing).

  • Data CPI September 2024 akan dirilis pada 10 Oktober 2024, pukul 08.30 ET (21.30 Waktu Beijing).


Data CPI AS bulan Oktober hingga Desember 2024 akan dirilis pada bulan September hingga Januari 2025. Data periode ini akan memberikan wawasan mengenai tren belanja liburan akhir tahun dan kondisi inflasi. Data CPI untuk kuartal keempat biasanya dipengaruhi oleh peningkatan permintaan belanja saat liburan, serta faktor-faktor seperti masalah rantai pasokan, kondisi pasar tenaga kerja, dan situasi ekonomi global.


Waktu rilis spesifik untuk data CPI adalah sebagai berikut:


  • Data CPI Oktober 2024 akan dirilis pada 13 November 2024, pukul 08.30 ET (21.30 Waktu Beijing).

  • Data CPI November 2024 akan dirilis pada 11 Desember 2024, pukul 08.30 ET (21.30 Waktu Beijing).

  • Tanggal rilis spesifik data CPI Desember 2024 belum diumumkan, namun diperkirakan antara 10 hingga 15 Januari 2025.


Data CPI AS tahun 2024 mencerminkan serangkaian perubahan Indeks Harga Konsumen bulanan dan triwulanan, yang penting untuk menilai tingkat inflasi, merumuskan kebijakan moneter, dan memprediksi tren ekonomi masa depan. Oleh karena itu, pelaku pasar dan pembuat kebijakan akan memantau fluktuasinya dengan cermat setelah dirilis.


Perubahan data CPI AS dan tabel tanggal


Rilis data CPI AS tahun 2024 memberikan wawasan mengenai tingkat dan tren inflasi, yang memiliki implikasi signifikan terhadap kebijakan moneter, kebijakan fiskal, serta keputusan yang diambil oleh dunia usaha dan konsumen. Hingga saat ini, data CPI tiga bulan tahun 2024 telah dirilis dan tren keseluruhannya menunjukkan peningkatan.


Pada bulan Januari, indeks CPI secara keseluruhan naik 0,3% tahun ke tahun, sedikit lebih tinggi dari ekspektasi pasar sebesar 0,29%. Indeks CPI inti juga meningkat sebesar 0,37% tahun ke tahun, sejalan dengan ekspektasi pasar. Selama 12 bulan terakhir, CPI mencapai 3,1%, dengan harga sewa menunjukkan kenaikan signifikan pada tingkat tahunan sebesar 6%, yang menunjukkan adanya tekanan inflasi.


Pada bulan Februari 2024, tingkat pertumbuhan bulanan CPI secara keseluruhan meningkat menjadi 0,4%, lebih tinggi dari 0,3% di bulan Januari. Tingkat pertumbuhan CPI keseluruhan selama 12 bulan, tidak disesuaikan secara musiman, mencapai 3,2%. Semua item dalam CPI inti, kecuali makanan dan energi, juga naik sebesar 0,4% di bulan Februari, tetap stabil dibandingkan bulan Januari, menunjukkan tekanan inflasi yang terus berlanjut di luar fluktuasi harga makanan dan energi.


Indeks energi naik sebesar 2,3% pada bulan Februari, sementara indeks pangan tetap tidak berubah, menunjukkan bahwa harga energi merupakan pendorong signifikan pertumbuhan CPI bulan ini, sementara harga pangan relatif stabil. Data tersebut menunjukkan adanya tekanan inflasi, terutama dipengaruhi oleh kenaikan harga energi.


Pada bulan Maret 2024, tingkat pertumbuhan CPI tahun-ke-tahun mencapai 3,5%, melebihi ekspektasi sebesar 3,4% dan lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya sebesar 3,2%. Dalam hal pertumbuhan bulan ke bulan, CPI naik sebesar 0,4%, sedikit lebih tinggi dari perkiraan pasar sebesar 0,3%, namun konsisten dengan nilai sebelumnya. Fokusnya adalah pada data inflasi inti lainnya, yaitu CPI inti tidak termasuk biaya pangan dan energi. Laporan menunjukkan bahwa tingkat pertumbuhan CPI inti tahun-ke-tahun pada bulan Maret mencapai 3,8%, melampaui ekspektasi pasar sebesar 3,7% dan tetap sama dengan nilai sebelumnya. Dari bulan ke bulan, CPI inti meningkat sebesar 0,4%, juga sedikit lebih tinggi dari perkiraan sebesar 0,3%, dan konsisten dengan bulan sebelumnya.


Untuk data CPI AS bulan April mendatang, pasar secara umum mengantisipasi bahwa inflasi mungkin akan tetap relatif tinggi. Dalam beberapa bulan terakhir, banyak negara mengalami peningkatan tingkat inflasi, terutama karena masalah rantai pasokan global, kenaikan harga energi, dan faktor lainnya. Khususnya, kenaikan harga energi dan pangan, serta fluktuasi harga komoditas global, dapat berdampak signifikan terhadap CPI.


Di Amerika Serikat, momentum pemulihan ekonomi yang kuat dan permintaan konsumen yang kuat juga dapat meningkatkan data inflasi. Selain itu, ketatnya pasar tenaga kerja dan kenaikan upah juga berkontribusi terhadap kenaikan inflasi. Namun, perlu dicatat bahwa meskipun inflasi mungkin akan tetap berada pada tingkat yang tinggi, pasar juga memperhatikan apakah inflasi bersifat sementara atau akan bertahan dalam jangka waktu yang lama.


Oleh karena itu, pelaku pasar dan pembuat kebijakan akan memantau perubahannya dengan cermat. Jika Federal Reserve dengan cermat memantau data CPI AS dan menyesuaikan kebijakan moneter berdasarkan kondisi aktual, hal ini akan membantu menjaga stabilitas ekonomi dan pengendalian inflasi. Investor juga akan merumuskan strategi investasi berdasarkan perubahan data CPI.


Waktu dan berita rilis data CPI AS 2024
Bulan Referensi Tanggal rilis Waktu Rilis
Nilai sesungguhnya Perubahan Tahunan

Perkiraan Perubahan Tahunan

Januari 2024 13 Februari 2024 08:30 308.4 3,10% 2,90%
Februari 2024 12 Maret 2024 08:30 310.3 3,20% 3,10%
Maret 2024 10 April 2024 08:30 312.3 3,50% 3,40%
April 2024 15 Mei 2024 08:30

3,40%
Mei 2024 12 Juni 2024 08:30


Juni 2024 11 Juli 2024 08:30


Juli 2024 14 Agustus 2024 08:30


Agustus 2024 11 September 2024 08:30


September 2024 10 Oktober 2024 08:30


Oktober 2024 13 November 2024 08:30


November 2024 11 Desember 2024 08:30



[Ketentuan Penafian dan Penafian Risiko Platform EBC]: Materi ini disediakan untuk referensi umum saja dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh ditafsirkan sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau lainnya yang dapat diandalkan.


Analisis saham Meta dan wawasan investasi

Analisis saham Meta dan wawasan investasi

Keuangan Meta yang kuat dan bisnis yang beragam membuat sahamnya menarik bagi investor jangka panjang, meskipun ada persaingan dan perubahan pasar.

2024-06-14
Paritas Daya Beli: Dasar-Dasar Teori dan Aplikasi

Paritas Daya Beli: Dasar-Dasar Teori dan Aplikasi

Teori paritas daya beli menggunakan penilaian nilai tukar berbasis harga namun mungkin goyah karena biaya dan kebijakan. Pahami batasan forexnya.

2024-06-14
Penyebab, Akibat, dan Respons terhadap Stagflasi

Penyebab, Akibat, dan Respons terhadap Stagflasi

Stagflasi adalah inflasi akibat kekurangan pasokan dan penurunan permintaan, yang menyebabkan perlambatan ekonomi dan kenaikan harga, yang diatasi melalui kebijakan moneter.

2024-06-14