CEO EBC Financial Group Membahas Tarif Puncak yang Akan Segera Terjadi

2024-02-28
Ringkasan:

Pada tanggal 20 Oktober waktu Beijing, China Business Network melakukan wawancara mendalam dengan David Barrett, CEO EBC, mengenai intensifikasi fluktuasi ekonomi yang dihadapi dunia.

Sebagai "jangkar penetapan harga aset global", imbal hasil Treasury 10-tahun sekali lagi melonjak, melampaui 4,1%—tingkat tertinggi sejak 23 Juli 2008. Para pedagang internasional mengantisipasi bahwa perubahan dalam lingkungan suku bunga global akan mendorong penyesuaian dalam investasi strategi.


Dalam wawancara eksklusif dengan China Business News pada tanggal 20 Oktober waktu Beijing, David Barrett, CEO EBC Financial Group (Inggris), menyelidiki meningkatnya ketidakpastian ekonomi yang dihadapi dunia.


David Barrett memiliki pengalaman lebih dari 35 tahun di grup keuangan internasional, termasuk bertugas di AIG, Nat West Bank, Royal Bank of Scotland, CLSA, ABN AMRO, dan Nomura Securities. Keahliannya mencakup berbagai produk keuangan, dan ia unggul dalam konsultasi strategi bisnis jasa keuangan dan arsitektur produk keuangan. Sebelumnya menjabat sebagai direktur eksekutif AIG Financial Products, Barrett mempelopori kolaborasi dengan bank internasional papan atas, dana lindung nilai besar, dan kantor keluarga.


Barrett menggarisbawahi bahwa pasar global telah lama dipengaruhi oleh suku bunga AS. Lonjakan imbal hasil Treasury 10-tahun baru-baru ini, ditambah dengan data pasar perumahan NAHB yang suram, telah memicu ekspektasi kenaikan suku bunga lebih lanjut oleh Federal Reserve. Barrett memperkirakan bahwa pengetatan yang terus dilakukan The Fed pada paruh kedua tahun 2022 akan menghambat pertumbuhan, menciptakan lingkungan makroekonomi yang menantang bagi pasar saham dalam jangka pendek.

EBC CEO David Barrett

Akankah The Fed dan bank sentral lainnya terus menaikkan suku bunga tahun ini?

David Barrett tentang Suku Bunga AS dan Pasar Global:

“Saat ini, suku bunga AS merupakan pengaruh utama terhadap pasar global, dan telah berlangsung selama beberapa waktu. Pasar kini mencoba untuk menentukan apakah The Fed telah berbuat cukup banyak, atau apakah kenaikan suku bunga sudah diperhitungkan sepenuhnya.”

"Secara umum diyakini bahwa suku bunga akan naik sebesar 75 basis poin pada dua pertemuan berikutnya. Namun, tindakan The Fed selanjutnya masih belum jelas."

"Pasar memperkirakan Bank Sentral Eropa dan Federal Reserve akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada akhir Oktober dan November. Kemungkinan Amerika Serikat menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada bulan Desember telah meningkat menjadi 60%."

First Financial Live Broadcast

Bagaimana tingkat suku bunga yang lebih tinggi secara global akan mempengaruhi strategi investasi?

David Barrett tentang Perilaku Perdagangan dan Preferensi Investor:

“Kuartal pertama tahun 2023 mungkin benar-benar menentukan arah jangka pendek pasar saham global. Jika kita terus melihat data pasar yang kuat atau jika bank sentral sangat agresif dalam menaikkan suku bunga, maka menurut pendapat saya, pasar saham akan terus berlanjut. untuk menolak."

Oleh karena itu, adalah bijaksana untuk mengumpulkan dana dan berinvestasi di bidang-bidang yang lebih menjanjikan. Hari-hari dimana kita hanya perlu membeli indeks dan menunggu kenaikannya sudah berakhir. Penyesuaian tingkat suku bunga global telah mengubah lanskap investasi, sehingga mengharuskan investor untuk menyesuaikan strategi mereka. ."


Kesimpulan

Di tengah gejolak makro AS sepanjang tahun 2022, bank sentral global telah mencermati dampak dari persistennya kenaikan suku bunga The Fed yang bersifat hawkish terhadap pasar saham. Akibatnya, mereka mulai mengurangi kepemilikan mereka atas saham-saham AS dan aset-aset berisiko lainnya. Namun, mulai bulan Agustus, telah terjadi aliran masuk bersih dana swasta luar negeri ke AS. pasar, terutama didorong oleh perluasan perbedaan suku bunga pada aset yang didominasi dolar.


Selain itu, meningkatnya ketegangan dalam konflik antara Rusia dan Ukraina, ditambah dengan meningkatnya kekhawatiran mengenai resesi global, telah menyebabkan lebih banyak modal swasta menganggap utang AS sebagai aset yang aman. Namun demikian, karena sikap hawkish The Fed terus memberikan tekanan pada penilaian utang dan saham AS, keberlanjutan popularitas aset yang didominasi dolar masih belum pasti.


Penafian

Konten yang disajikan dalam artikel ini dimaksudkan untuk tujuan informasi saja dan tidak boleh ditafsirkan sebagai nasihat investasi, ajakan, atau tawaran untuk membeli atau menjual instrumen keuangan apa pun. Artikel-artikel tersebut diberikan tanpa mempertimbangkan tujuan investasi, situasi keuangan, atau kebutuhan spesifik individu atau kelompok mana pun. EBC Group tidak bertanggung jawab atas segala akibat langsung atau tidak langsung yang timbul dari aktivitas terkait investasi yang dilakukan oleh individu atau kelompok mana pun berdasarkan keakuratan atau kelengkapan informasi yang diberikan.

EBC Financial Group bermitra dengan United to Beat Malaria, sebuah kampanye dari United Nations Foundation

EBC Financial Group bermitra dengan United to Beat Malaria, sebuah kampanye dari United Nations Foundation

EBC Financial Group bermitra dengan United to Beat Malaria, sebuah kampanye dari United Nations Foundation, untuk melindungi anak-anak yang rentan dan keluarga mereka dari malaria.

2024-04-15
FC Barcelona dan EBC Financial Group akan bermitra resmi dalam hal pertukaran valuta asing untuk periode 3,5 tahun ke depan

FC Barcelona dan EBC Financial Group akan bermitra resmi dalam hal pertukaran valuta asing untuk periode 3,5 tahun ke depan

Berasal dari London, EBC Financial Group bertujuan untuk membangun kepemimpinan di bidang keuangan dengan menjadi mitra resmi pertukaran valuta asing Klub di seluruh Asia, Amerika Tengah dan Selatan, Timur Tengah, Afrika, dan Oseania.

2024-04-11
​EBC Financial Group Mencapai Pendaftaran Merek Dagang di Jepang, Memperkuat Jejak Internasionalnya

​EBC Financial Group Mencapai Pendaftaran Merek Dagang di Jepang, Memperkuat Jejak Internasionalnya

Persetujuan merek dagang EBC Financial Group baru-baru ini di Jepang memperkuat ekspansi global strategisnya dan nilai-nilai kepercayaan dan integritas yang tertanam dalam sektor keuangan.

2024-04-02